Pembangun Jerman Menjimatkan 2000 Tahun Kehidupan Dengan Apl Pemenang Anugerah

46
Foto Frederik Riedel
© Apple

Semasa pandemik, pembangun aplikasi yang berpangkalan di Berlin, Frederik Riedel menyedari bahawa penggunaan media sosialnya berubah dan bahawa dia telah membuang terlalu banyak masa berharganya membaca aliran yang tidak bermakna. Untuk mendisiplinkan dirinya, Frederik berkembang One Sec (pautan App Store) dan bukan sahaja memenangi anugerah di “Program Yayasan App Store“, tetapi telah membantu menyelamatkan lebih daripada 2000 tahun kehidupan daripada penangguhan. Ketahui lebih lanjut tentang kisahnya dan cara apl itu berfungsi.

Menurut pembangun, aplikasi One Sec berjaya menghalang sekitar 500 juta acara skrol dalam masa dua tahun. Atau sebaliknya, apl itu dapat meyakinkan orang ramai untuk melakukan sesuatu yang lain, biasanya sesuatu yang lebih bermakna, dan bukannya mengalihkan perhatian mereka dengan media sosial. Itulah bagaimana kita mencapai 2,000 tahun kehidupan yang disebutkan di atas.

Pemenang Program Asas App Store 2023

Program Yayasan Apple App Store dan pemenang Eropah untuk 2023. / © Apple

Apl telah mengubah kehidupan Frederik

Siapa yang tidak sering mendapati diri mereka memberitahu diri mereka bahawa mereka harus menghabiskan lebih sedikit masa di Instagram, Facebook, Tik Tok dan apl yang serupa? Saya tidak mahu menghakimi sesiapa pun di sini—kerana saya sendiri sudah cukup kerap terjerumus ke dalam sumpahan menatal azab, atau masih melakukannya dari semasa ke semasa. Frederik Riedel juga tidak berdakwah, tetapi memberitahu dengan cara yang sangat bersimpati tentang dirinya dan mengapa dia membangunkan One Sec bukan untuk orang lain, tetapi untuk dirinya sendiri.

Untuk memahami keseluruhan cerita dengan lebih baik, anda patut melihat kembali permulaan kerjaya Frederik sebagai pembangun aplikasi. Ia adalah tahun 2010 apabila dia membangunkan aplikasi pertamanya dan memuat naiknya ke App Store Apple. Pada masa itu, Frederik baru berusia 15 tahun. Pada masa itu, bagaimanapun, aplikasinya tidak ada kaitan dengan produktiviti, tetapi dengan permainan Minecraft dan tutorial yang sepadan.

Ia adalah isyarat permulaan untuk sesuatu yang akan mengubah hidupnya selama-lamanya. Frederik bukan sahaja salah seorang daripada 260 pembangun Jerman yang menerima biasiswa WWDC sebagai sebahagian daripada Program Yayasan App Store tetapi pada 2017 dia juga diberi peluang untuk melakukan latihan secara langsung di Apple di Cupertino. Semua tanggapan, pengalaman dan pengajaran yang dia pelajari sejak beberapa tahun kebelakangan ini, Frederik memberitahu kami dalam perbualan, akhirnya mendorongnya untuk membuang rancangan kajian sebenarnya ke laut dan mengkaji pembangunan perisian.

Dalam pada itu, Frederik bukan sahaja mampu menyara hidup dari kemahiran dan kejayaan awalnya, malah dia kini mampu membina perniagaan yang sebenar.

Media sosial dihapuskan sebagai pemakan masa

Pandemik itu kemudian menjerumuskan Frederik ke dalam pelbagai krisis. Dia memberitahu kami bagaimana dia tiba-tiba mendapati dirinya terperangkap di apartmennya di rumah di Berlin dan mula mengisi hari-harinya dengan menatal dan meleret melalui strim Instagram. Sebelum ini, dia seorang pendaki yang bersemangat dan telah—sudah tentu—membangunkan aplikasi yang berjaya untuk itu juga. Tetapi semasa penutupan, gimnasium ditutup, jadi dia terpaksa mencari cara lain untuk mengalih perhatian dirinya.

Frederik telah menyedari bahawa masa ini telah sia-sia. Tetapi semua orang tahu ini: Kerana kebiasaan, anda membuka aplikasi media sosial “hanya seminit”. Satu minit kemudian dengan cepat bertukar menjadi sepuluh. Untuk mengatasi keinginan yang hampir tidak sedarkan diri untuk membuka Instagram dan aplikasi media sosial lain, Frederik membangunkan program kecil yang secara aktif bertanya kepadanya sama ada dia benar-benar mahu membuka aplikasi itu. Dan juga mengapa.

Hebatnya, tingkah laku penggunaannya berubah secara drastik, dan masa skrinnya menurun dengan ketara. Dalam pada itu, ini juga telah dikaji secara saintifik. Bersama-sama dengan Institut Max Planck dan Universiti Heidelberg di Jerman, Frederik mengarang kajian yang dapat menunjukkan bahawa orang hilang minat terhadap apl dari semasa ke semasa dengan sengaja membukanya*. Penggunaan kandungan media sosial menurun hampir 40%.

App Store sebagai asas kejayaan

Selebihnya adalah sejarah. Frederik memutuskan semasa pandemik untuk memuat naik aplikasinya ke App Store dan menyediakannya kepada kira-kira 650 juta pelawat mingguan kedai itu. Ini telah membuahkan hasil. One Sec kini telah dimuat turun lebih sejuta kali, mengumpul lebih 23,000 penarafan 5 bintang di App Store.

“Ada apl untuk segala-galanya”—untuk masa yang lama, itulah prinsip panduan App Store, semasa apl baru dimulakan. Jadi sekarang, dengan One Sec terdapat juga aplikasi supaya kami tidak menggunakan aplikasi lain. Itu perkara yang baik, saya akan katakan. Kerana siapa tahu jika tidak ada seorang gadis atau lelaki di suatu tempat yang membuang terlalu banyak masa dalam beberapa aliran media sosial (dan dalam kes yang paling teruk, mungkin juga membiarkannya menjejaskan harga diri mereka secara negatif).

Frederik telah menunjukkan dengan mengagumkan bahawa perkara lain, seperti membangunkan apl, bukan sahaja menyeronokkan tetapi juga boleh memberi kesan positif yang berkekalan kepada kehidupan seseorang.

  • Baca juga: Ketahui cara lain untuk mengehadkan masa apl pada iPhone atau peranti Android anda